Trash!!!

“Kiran..gw barusan dapet ceperan ne dari project gw!!!” Jono masih terengah-engah saat menelepon Kiran
“Oya?? wew…traktiran dunk!!!”
“Muke lu jauh!!!”
==================================***==========================

Senggang…Kiran maen ke kostnya Rara,pacar Jono
“Ra’…uda dapet apa ne dr Jono?”
“Emg knp?Enggak tuh!!”
“Loh..bukannya si Jono barusan dapet ceperan dr bosnya? Tega amat dy gak ngasih apa2!!”
“Ouh..masak?Aq ajah gak tw”
“Upz..ouw..mgkn mau jd kejutan kali Ra’..iyah..kejutan” Kiran mule salting
“Halah..dy emg gak pernah cerita apa2 ke aq kq.”

Pernah gak lu pada dalam situasi kayak yg Kiran alami? Ato nyrempet2 dikitlah ma Kiran. Lu di percaya jadi trash wat seseorang, ato bahasa kerennya tempat curhat temen2 lu, tapi di satu sisi lagi banyak yg curiga dengan kedekatan lu ma seseorang itu.,,begh…rumit amir kan??
tyuz atu lagi…sebenernya lu suka nggak sih dijadiin tempat curhat gituh??

BERSIHKAN KUPING DENGAN BAIK & BENAR

Banyak orang suka ngorek telinga sembarangan hanya untuk bisa liyer-liyer nikmat. Padahal kalau sampai terluka bisa menyebabkan infeksi yang mungkin saja berlanjut dengan ketulian. Tulisan berikut ini perlu dicermati agar alat pendengaran kita awet dan tetap sehat.

Bila si Buyung, yang lagi demam, rewel sambil tangannya terus menarik-narik telinga, Anda boleh curiga kemungkinan telinganya mengalami gangguan. Apalagi kalau demamnya tidak dibarengi dengan gejala lain seperti pilek, batuk, ruam pada kulit atau sakit perut, dan sebagainya.

Infeksi telinga pada anak balita bukan kejadian langka. Gara-garanya bisa karena cara Anda membersihkan telinganya keliru atau memang ada penyebab lain. “Membersihkan kotoran telinga sebenarnya cukup sebatas daun telinga saja, tidak perlu sampai ke liang telinga,” kata dr. Entjep Hadjar, ahli penyakit telinga, hidung, dan tenggorokan (THT) dari RSUPN dr. Cipto Mangunkusumo. Continue reading